Dolan ke Solo – part 1

Hola! Ketemu lagi heheh…
Sebulan yang lalu emang sok sibuk aja kok. Selain karena masih anget-angetnya jatuh cinta dan menyusun sejuta rencana dan mimpi bersamanya…;;)
Okeh, sebelum dinas ke Jakarta akhir bulan lalu, saya jalan-jalan ke Solo, kota yang terkenal dengan kota batik. Saya pernah tinggal dan kerja di kota ini selama setahun, waktu itu masih fresh graduate. Jadi gak takut nyasar deh di Solo.
23.08.2008 - Tiba di Bandara Adi Sucipto Jogja jam 1 siang, saya langsung ke Solo naik kereta Prambanan Express. Syukurlah di depan Bandara sekarang udah ada Stasiun kereta Maguwo. Jadi gak perlu ke Stasiun Tugu atau Lempuyangan. Sejam kemudian tiba di Stasiun Balapan Solo. Terngiang lagu ‘Stasiun Balapan’ nya Didi Kempot hihihih…;))
Istirahat dulu sampe sore, setelah magrib saya jalan-jalan nyari makan di kawasan Beteng. Di tempat ini ada tempat makan yang namanya Galabo (Gladak Langen Bogan). Tempatnya cozy banget. Walaupun siang hari jalan ini macet karena dilewatin kendaraan, tapi malam hari tempat ini disulap jadi tempat makan yang nyaman. Karena malam hari jalan ini ditutup untuk kendaraan dan hanya diperuntukan untuk pejalan kaki. Parkiran kendaraan berada di depan jalan masuk Galabo.

Gladak Langen Bogan Solo
Karena laper banget, saya milih makanan yang bikin kenyang. Sampe makan 2 ronde heheh…:D Laper apa rakus nih. Pertama saya makan ikan kakap bumbu bakar. Lengkap dengan lalapan, pete dan sambel terasinya. Hah? pete??? Ya iya lah…doyan gitu loh…! = Karena rasanya belum kenyang, saya makan lagi nasi liwet. Ini salah satu makanan tradisional orang Solo. Rasanya gurih. Cocok deh untuk orang yang ingin diet. Sedikit karbohidrat, tapi kaya protein. Tapi saya gak lagi diet kok.

Nasi-ikan kakap bumbu bakar-lalapan-pete-sambel terasi yummyyy...=

Nasi liwet - gak bisa makan berdua pacar, abis porsinya dikit sih huhuhu...

Di depan Beteng Trade Center ada pertunjukan perkusi barang-barang bekas diiringi gitar dan ada juga yang baca puisi. Wow, orang-orang yang sangat kreatif. Barang-barang bekas seperti botol, galon air mineral, pelek sepeda, bambu, panci bekas, jergen minyak tanah dan drum air, ditabuh menjadi beberapa irama lagu. Apalagi waktu bawain jingle Marlboro. Keren banget.

Perkusi barang bekas yang keren banget!
Dalam rangka HUT RI, di sepanjang jalan Slamet Riyadi ditutup untuk kendaraan. Ternyata ada acara rangkaian Agustusan. Ada lomba pertunjukan panggung. Karena ada 5 kecamatan, maka ada 5 panggung di sepanjang jalan besar itu. Bagus loh. Ada yang bawain lagu rock, pop, dangdut dan wayang kulit. Tapi saya lebih tertarik nonton wayang kulit. Kenapa? Karena dalangnya masih kecil-kecil. Weeeh, dalang cilik. Lucu lagi. Soale dalang-dalangnya masih sekolah di SD sih hihih…

Dalang-dalang cilik, the next Ki Mantep heheh...
Ada juga kolaborasi dua dalang cilik yang bawain cerita Gatot Kaca. Yang ini kolaborasi wayang kulit dan wayang orang. Yang wayang kulit dibawain oleh 2 dalang cilik dan wayang orangnya dibawain oleh anak-anak SD yang pake kostum seperti dicerita pewayangan. Ada Gareng sama Petruknya lagi. Hahaha…ada-ada aja. Menurut saya anak-anak ini sangat sangat sangat berbakat. Ceritanya lucu banget. Ketoprak humor yang di TV itu kalah deh. Walaupun dibawain pake bahasa jawa, tapi saya ngerti. Sambil duduk lesehan, penonton pada ngakak-ngakak.

Wayang orang - ceritanya tentang Gatot Kaca
Gak terasa selesai jam 11 malam. Saya udah ngantuk berat (:, padahal dalang cilik dan anak-anak SD yang main wayang orang itu masih ketawa-ketiwi senang. Gak takut kok jalan kaki dan pulang ke hotel sendirian karena jalan masih diramein panggung dan orang-orang yang ikut goyang dangdut. Seandainya saja dia bersama saya saat itu… Mau ikutan goyang dangdut bareng maksudnya hihihihi…;))

6 comments:

ani wolio said...

ow, yg inikah yg tidak bisa ko jelaskan dengan kata2, hehehe. beraninya mi ko jalan sendiri? semoga tahun depan mas bule itu sudah bisa menemanimu jalan2, ato joget bareng, hihihi;)

.:diah:. said...

wuiihh seru di.. jalan2 terus jenk satu ini ;)

btw, tahun depan?? berartiiii... ada kata2 begini: "mas, kita joget bareng juga yuukk kayak pasangan2 itu" :D

try said...

> Ani : jalan sendiri? kenapa takut? kan saya udah nyiapin golok hehehe...
Amiiinnn...*gak sabar mo joget dangdut nih ;p
> Diah : ho oh! ini lagi belajar goyang inul, goyang anisa n goyang goyang dewi persik. Jadi tahun depan bisa gojet dangdut ;D. Yuuukk..!

wi3nd said...

ikannya bisa diganti dg ayam nda? daku nda suka ikan soalnya ehhehehe....

*ngiler.com*

1nd1r4 said...

Huwaaaa....makanannya bikin ngiler..hiks kangen banget ma masakan Indonesia dengan rasa Indonesia. Duuhhh....baru tau nih ada yg sedang berkembang2 (lebih heboh dari berbunga2)....fall in love...cieee...

try said...

> wi3nd : bisa diganti ayam kok. mau pesan berapa, mbak? hehe..
gak suka ikan? duh, enakan ikan lagi daripada ayam. apalagi ditambah pete :D *ngeces.dom*
> indira : ayo masak aja, jeng. emang disitu masakan Indonesia dengan rasa Ostrali ya heheh..
ho oh, lagi berkembang2, makanya nih lagi dirubung kumbang hihi ;p