Dolan ke Solo – part 2

24.08.2008 – Jam 9 pagi saya naik becak ke Keraton Solo. Ini pertama kali saya masuk ke dalam Keratonnya. Dulu sih cuma numpang lewat aja. Ternyata di dalam luas juga. Dan bangunannya masih terawat walaupun sudah tua.


Keraton Solo - Tampak bagian luar dan bagian dalam

Perpaduan gaya kolonial dan rumah adat Jawa. Ada aturannya ketika ingin masuk ke dalam kompleks Keraton. Gak boleh pake sandal, gak boleh pake topi, gak boleh pake kacamata hitam, dan gak boleh merokok (saya senang aturan yang ini, karena gak suka bau asap rokok). Coba lihat gambar aturan di bawah ini.

Aturannya nih...
Saya senyum-senyum (kayak orang gila) waktu liat gambar kaos dalam dan celana dalam. Maksudnya apa sih? Gak boleh pake kaos dalam dan celana dalam? Hihihih…;)) mungkin maksudnya gak boleh berpakaian seksi kali yah atau gak boleh berpakaian gak sopan. Mungkin yang buat peraturan ini gak bisa mendeskripsikan dalam bentuk gambar. Kenapa gak tempel poster Pamela Anderson aja trus disilang garis merah hahahaha…:))
Nah, karena saya waktu itu pake celana tanggung (setengah betis atau 7/8), saya harus pake rok panjang yang udah disediakan. Dan karena saya pake sandal, lagi-lagi harus nyeker alias bertelanjang kaki waktu masuk ke dalam keratonnya. Syukur deh semua permukaan tanahnya dari pasir yang halus. Jadi kaki gak sakit atau lecet. Konon, pasirnya diambil dari pantai laut selatan. Karena Pakubuwono di Solo yang berkerabat dekat dengan Hamengkubuwono di Jogja punya hubungan dengan Kanjeng Ratu Kidul di laut Selatan.

Gak kayak mbok-mbok kan? hihih...

Koridor Keraton - Serem ya? kata guidenya, yang matanya bisa 'nembus' bisa liat penampakan hiiiihh...

Menara ini dipakai untuk menentukan awal bulan Ramadhan

Interior Keraton dan patung-patungnya hadiah dari pemerintah Yunani
Suasana di dalam keraton adem banget. Banyak pohon sawo kecik manila yang pohonnya segede bagong. Kasian bapak-bapak abdi dalemnya yang setiap hari harus bersihkan halaman keraton yang luas. Dengan gaji 50 ribu per bulan pula. Hiks...:(

Banyak pohon sawo kecik manila di halaman Keraton - kasian bapak ini, yang sabar ya bapak abdi dalem...
Sebenarnya sih saya gak butuh guide, tapi bapak yang namanya pak Anton Kelik menawarkan diri untuk berbagi informasi tentang Keraton Solo ini. Yo wis. Sama pak Anton juga saya dikenalin sama cucunya Pakubuwono XII (ponakan Pakubuwono XIII yang sekarang) yang kebetulan lagi jalan-jalan di halaman Keraton. Namanya Kustini. Ternyata kita seumuran. Anaknya ramah and gaul. Tukeran nomor hape trus dia mau jodohin saya sama sodara sepupunya yang namanya Raden Mas Suryo Asmoro sopoo gitu…heheh lupa…abis namanya panjang sih. Duh, matur nuwun kanjeng putri, kulo sampun kagungan calon suami…;;)
Keluar dari halaman Keraton, saya mampir ke Museumnya. Isinya banyak lah. Foto-foto keluarga Keraton, perabot kerajaan jaman dulu, alat prosesi pernikahan keluarga Keraton, dan lain-lain.

Salah satu perabot yang ada di dalam Museum Keraton

Duduk di tandu manten putri - berharap semoga cepat seperti patung yang disebelahnya heheheh...:D

Siang hari saya keluar dari Keraton Solo. Lagi-lagi merasa bete, seandainya dia bersama saya saat itu huhuh… Tapi gak pa-pa. Karena setelahnya belanja-belanji lebih enak sendiri.

15 comments:

.:diah:. said...

hmmm... perjalanan yg mengasyikkan... sa mau jugaaaa :D

btw, perasaan tadi pake rok batik, koq foto di tandu manten putri cuman pake celana lagi?? hehehh

hmm.. terlambat di kak, kita pergi di kraton itu, coba dari bulan2 kemarinnya (bulan 7 kebawah) pasti kita bisa diknalkan+dijodohkan ma Raden Mas (jadi ingat postingannya kak Yuda, RM) ;))

btw, kapanpi kah itu sang 'pacar' dy ke Kendari?? rasanya tak sabar menerima undangan mantenannya kak Try ;)

mokokoro said...

mbak...itu yg duduk ditadu..selir nomor berapa ya?

try said...

> diah : iya jeng, jalan2 yang asyik :D. Kan masuk ke halaman keratonnya aja yang pake aturan. Kalo ke museumnya gak perlu, jeng.
Sama Raden Mas? blum jodoh kalee. Kamu mau? nanti saya sms jeng Kustini ;p
undangan mantenan tunggu aja yah. kamu jadi pagar ayunya deh ;D
> mokokoro : selir??? itu bukan selir, mas. itu Kanjeng Ratu Kidulnya hihihhihi...

wi3nd said...

mmmmm..enaknya dan serunya yakh..??
belum sampe sanah neeh jalan2nya daku,bikin mupeng heheheh....


*makasih sudah singgah*

wi3nd said...

waaa..seru yakh??asyiik bangedd..:)
jadi mupeng neeh..

Oyha said...

iriii...
kayaknya mbak try n mbak awi punya hobi y sama,
kerjanya jln2 melulu... hehehe

1nd1r4 said...

Ga kaya mbok2, cuma mirip mbok2..hahaah...*kabur sebelum dijitak try*

try said...

> wi3nd : iya jalan2nya seru. Biar gak mupeng jalan2 ke sana aja, jeng ;D
> oyha : mumpung masih lajang, kaki masih bisa jalan panjang bo! hahahah..ya gak, Wi? ;p
> indira : mirip mbok2 ya? kurang bakulnya dong hihi..*kejar indira sambil bawa bakul

suhadinet said...

Saya pernah sekali ke keraton solo. Karena bukan orang jawa, dan sama sekali gak ngerti bahasa abdi dalem itu, saya kena marah.

Saya sih bengong aja. Gak ngerti, dimarahi oleh sebab apa.

Tapi asyik ya jalan-jalan ke tempat macam ini.

kenny said...

kainnya gak boleh dibawa pulang?? :D

emang bisa tembus penampakannya sapa??, ih malah ngeri

novi said...

saya dulu pernah lho nari di keraton solo....bagus banget ya tempatnya...jadi pengen ngerasain jadi puteri2 keraton gitu hehehehe

try said...

> suhadinet : iya pak, asyik..apalagi sama pacar heheh..
> kenny : sayang kainnya gak gratis.kalo iya, saya juga mau. Daripada ke klewer lagi hihihi..
> novi : iya bagus banget. Tapi gak enak jadi puteri keraton, gak bisa dugem hahahaha..

Brokoli sehat said...

Halo mba. Salam kenal. Awal 2008, saya ke jogja, darisana naik pramex ke Solo pas nyampe solo ternyata kratonnya tutup. Iiiih betapa kesalnyaa. Akhirnya ya jalan-jalan aja di Solo, pulangnya ke Jogja naik pramex lagi

awi said...

belanja batik di pasar klewer ya Try?, patung2 dari yunani itu bagus ya, jadi uniq liatnya, traditional dan seni patung yunani

try said...

> brokoli sehat : Wadoh, waktu kamu ke sana Keratonnya udah tutup ya? kamu perginya jam 12 malem sih. Jelas aja tutup hihihih...
Salam kenal juga ya. Brokoli emang bikin sehat. Tapi jgn kebanyakan, nanti kena asam urat hehe... ;p
> awi : iya jeung, sempat ke pasar klewer juga. Patungnya emang bagus2, keknya itu patung2 Dewa dan Dewi Yunani deh :D