Ada makhluk ‘lain’ di Masjid kita

Sebenarnya sih gak pantas ceritain tentang hal ini, berhubung Ramadhan sudah memasuki hari ke-16. Gak enak aja gitu, menceritakan kekurangan orang lain (tepatnya kelainan heheh…). Kalau saja gak ada kekacauan tadi malam…:-w
Tersebutlah sebuah Masjid berukuran ± 12 x 12 meter di belakang rumah saya. Jaraknya cuma dipisahkan dengan satu rumah. Masjid ini dibangun sejak jaman saya masih SD. Dan sejak itu pun saya udah tarawih di Masjid itu. Tapi setelah saya mengalami yang namanya masa puber, saya memilih Masjid yang lebih jauh, lebih besar dan yang lebih banyak anak-anak cowoknya hihih…;))
Nah, karena semalam adalah hari ke-15 Ramadhan, maka sudah 15 hari pula ada makhluk ‘lain’ di Masjid itu. Gak sopan memang mengatakan 2 manusia itu adalah makhluk lain, secara mereka juga makhluk hidup ciptaan Allah. Jadi begini sodara-sodara, yang satunya adalah assisten rumah tangga (bahasa halusnya pembokat) tetangga depan rumah saya. Dan yang satunya lagi adalah ponakan yang mpunya rumah di belakang rumah saya. Swear! gak ada yang salah kalo saja…yang assisten rumah tangga itu adalah wanita yang seolah-olah laki-laki dan si ponakan itu adalah laki-laki yang seolah-olah wanita. Ngerti kan? Yang assisten rumah tangga itu namanya Remi. Dan yang si ponakan itu (dulu) namanya Adi, sekarang udah menjadi Lola (saya udah gak tega bilang makhluk lain).
Keluarga saya dan tetangga yang lain gak masalah sih kalo ada Remi dan Lola di sekitar rumah kita. Toh kita ini orang-orang yang demokratis dan liberal (skali-skali ngomong bahasa yang susah), bukan orang-orang yang saling ngomongin kejelekan tetangga di sebelah rumah. Bukan orang-orang yang suka sirik liat tetangga sebelah lagi senang. Gak lah, kita kan orang-orang yang berpendidikan dan tinggal di kawasan elit (hooeks…). Jadi kek gitu bukan masalah.
Jadi begitulah, selama 15 hari sejak Ramadhan tahun ini, Remi dan Lola sudah bergabung bersama kita untuk sholat tarawih di Masjid itu. Tapi ada yang sesuatu yang masih mengganjal, sodara-sodara…Remi dan Lola, keduanya berada di shaf pria! Hahahahahah :))…ntar dulu…wakakaakakakak =
Pertanyaannya adalah, siapa yang benar dan siapa yang salah? Masalahnya gini loh, Remi dan Lola, keduanya pake baju koko, pake sarung, dan pake kopiah. Karena yang sholat di Masjid itu adalah para tetangga yang terdiri om-om, tante-tante, dan teman-teman sejak kecil, yah kita kalo liat mereka berdua jadi tertawa-tertiwi aja, ada yang senyum kecil, ada yang senyum besar hahah…
Kalo Lola sih cuek, tau sendiri kan kalo waria dan sejenisnya itu full of confidence. Dia mah senyum-senyum genit aja kalo digodain. Adikku yang cowok malah bilang begini “Lola, kamu harusnya di shaf cewek…” Hihihih…tapi kasian Remi, diem-diem aja kalo udah duduk di shaf pria. Malah kalo ceramah gak ada yang mau duduk di dekatnya. Kita sebenarnya juga serba salah. Okelah, kalo Lola mungkin udah berada di jalan shaf yang benar. Tapi kalo Remi kan sebaiknya di shaf wanita, tapi dia gak pake mukenah sih. Kita harus gimana dong? Mo kasih tau, tapi gak enak ntar dia tersinggung. Rencananya kita mo ngomong ke majikannya aja nanti. Ahh, keknya dunia udah mo kiamat…:-?
Trus kekacauan apa yang terjadi semalam? Gak ada hubungannya kok dengan Remi dan Lola. Tapi adalah kesalahan Imam, yang mungkin lagi gak khusyuk, lagi menghayal ato lagi mikirin istrinya di rumah. Bayangkan, saya itung 6 kali dia salah melafalkan bacaan ayat waktu sholat tarawih. Itu Imamnya ngambil di mana sih? Tumben loh kejadian semalam itu. Imam yang payah dan berindikasi menyesatkan umat huhuh [-)…Sampai harus selalu dibenerin lafalnya sama bapak-bapak di shaf pria. Alih-alih ingin melafalkan ayat-ayat yang panjang dan terdengar indah, tapi malah salah dan bikin kita gak khusyuk. Saya yakin deh, semalam itu pasti ada yang sebel dan tertawa dalam hati. Jujur aja kalo saya sih sebel. Mana otak saya udah kasih sinyal kalo akan ada panggilan alam pula :-L
Selesai sholat, ada bapak yang nyeletuk, “pasti Imamnya menghayal tuh. Gimana kalo kita hukum dia, kita kunci dia di dalam Masjid sampe sahur. Biar dia gak pulang sekalian!”
Trus saya bilang, “Gak usah gitu, Om. Bagaimana kalo kita bungkus dia pake kain kafan! Trus kita ikat dia sampe gak bernafas! trus kita gantung dia di atap Masjid sampe pagi!"
Heheheh…gak kok, becanda… itu cuma imajinasi saya aja :D

17 comments:

Oyha said...

hihihihi, mbak try lutuuuuuuuuu
iya ya, susah mmg tuh menahan "panggilan alam" hehehehehe

wi3nd said...

hihihi..n9ebayan9in si lola ama remi pasti lutju yakh...
ya olloo..tapi mba'mendin9 si remi dikasih tau ajah untuk teutep di shaft wanita,secara kodratnya diakan wanita,yakh selama tarawih sajah,perlakukan dia spti wanita biar nda salah kaprah...

iya jujur ajah kadan9 suka kesel sama imam yg tartilnya nda jelas trus panjan92 mendin9 pendek tp sin9kat heheh

try said...

> oyha : iya, gak enak memang, say
> wi3nd : ho oh, remi ama lola lagi lutu2na nih..kita slalu pingin cubit pipinya hahahah..
iya, aturan si remi di shaf wanita, tapi gimana ya, selain dia gak pake mukenah, keknya dia lebih suka jadi cowok deh.Tanda2 mo kiamat nih..heheh..

Brokoli sehat said...

Hehehehehe, yang kayak remi dan lola itu banyak say. Tapi aku setuju bahwa kiamat sepertinya makin dekat hiii sereem

try said...

bener say.selama ini kan kita melihat mereka dari sisi dunia, baru kali ini melihat mereka dari sisi akhirat (selain dorce di TV heheh..).tapi tetap aja udah menyalahi kodrat dan melanggar agama *holoh2..gaya banget sih kamu try! :p
bertobat yuk sebelum kiamat..huhuh..*sambil komat-kamit :D

kenny said...

heheh, untung panggilan alamnya masih sopan ya...bisa ditahan gitu

novnov said...

kiamat sudah dekat ya?....
duhhhhh........

try said...

> kenny : iya jeung, bisa ditahan panggilan alamnya, tapi setelahnya mbrojol kikkikikh..
> novnov : iya kaleee say.Tapi saya kan bukan Tuhan :D

awi said...

hehehehe lucu try, si lola dan remy itu, identitasnya jadi gak jelas. eh koq imamnya udah salah 6 kali masih ditolerir sih, ganti aza

try said...

iya wi, identitasnya kabur hihih.karena malam itu imamnya salah sampe 6x, esoknya udah diganti kok.lebih bagus dan lebih cepat hehe..

.:diah:. said...

hepuuuhhh haeee,, di Mesjid mana mi kasian itu kk?? bisanya itu pak Imam da salah sampe segitu banyaknya, klo 1x sih oklah, namanya jg manusia gk prnah luput dari salah & khilaf toh? tp ini.. knapa bisa mpe 6x yaA?? puuuuhh... kasiaann :D

afwan auliyar said...

ternyata ada juga yak yg ingin jadi pria .... :)

try said...

> diah : di Masjid belakang rumah say. Mampirlah hehe..
yeah, Imam juga manusia.. :p
> afwan : iya ada juga. Kamu gak ingin jadi wanita, kan? *kidding hihi..:D

ani wolio said...

ketahuan nda khusyu sholatnya, bisanya ko hitung berapa kali da salah imamnya;)

try said...

hahahah..duh jeung, gak khusyuknya pas imamnya salah aja,jadi bisa dihitung dong brapa kali salahnya. tapi karena si 'alam' udah manggil2, tambahlah gak khusyuknya heeh..:D

1nd1r4 said...

Tak kusangka, imajinasi try kejam sekali....might it be another side of u? hahahaah :D

try said...

hmmm, boleh deh jadi the next Ryan Jombang hihihih..