Patient has Limit

Seorang kerabat jauh datang ke rumah saya di sabtu pagi. Ditemani seorang sipir dia hanya diberi waktu 2 jam untuk bersilaturahmi dengan orang tua saya. Sekedar meminta pencerahan. Saya tidak pasti berapa usianya, seusia ataukah lebih muda dari saya. Dia datang dari LP. Ya, Lembaga Pemasyarakatan tempat orang-orang yang dinyatakan bersalah. Tempat orang-orang apa yang disebut ‘bukan manusia seutuhnya’ karena telah melakukan tindakan kriminal. Bukan sebuah tempat pilihan untuk orang-orang yang masih beruntung seperti kita.

Kesan pertama yang terlihat adalah dia sesungguhnya orang yang baik. Tidak ada perasaan takut ketika berbicara banyak dengan dia. Orangnya murah senyum dan suka tertawa. Walaupun kadang dia sedikit gugup. Hukuman lima tahun penjara telah dijalani dari sepuluh tahun yang berikan. Setelah mendapat remisi, terhitung dia akan bebas di tahun 2010.

Mengingat apa yang telah terjadi di masa lalunya, ketika akhirnya dia membunuh pamannya sendiri. Hanya persoalan sepele. Dia cuma merasa sakit hati karena pamannya saat itu perang mulut dengan ayahnya. Yang pada akhirnya berakhir dengan perang fisik. Sekali lagi, dia sesungguhnya orang yang baik. Hanya karena didorong loyalitas kepada ayahnya maka dengan tega membunuh pamannya sendiri.

Ini adalah masalah kesabaran. Ketika seseorang tidak lagi mempunyai rasa sabar, kita akan merasa dipecundangi oleh keadaan. Sabar tidak lagi menjadi hal yang penting dijalani ketika muncul akumulasi kemarahan dan kekecewaan yang selama ini ‘tertidur lelap’ di dalam hati. Lantas sampai dimana batas kesabaran seseorang? Yang sesungguhnya kita rasa bahwa kita telah menjadi orang yang sabar, membenarkan keadaan yang kadang bertentangan dengan hati kita sendiri. Itu sudah cukup mengetahui batas kesabaran kita. Walaupun ternyata ada yang lebih penting. Mengukur kesabaran sama dengan berapa banyak pupuk yang diberikan pada padi supaya lebih subur. Dipupuk dan diberi anti hama. Jika pada masa tertentu hama datang dan diselimuti kemarau panjang, maka pupuk dan anti hama pun tidak berarti apa-apa. Hamparan padi tidak lagi menjadi indah. Bulir-bulirnya akan kosong dan rapuh.

Sewaktu sabar kita berada di zona yang nyaman. Kita tidak lagi menjadi sabar ketika tidak ada lagi perasaan aman. Merasa terancam dan tertekan. Ketika rasa sayang dan cinta disapu perasaan amarah. Dan pada akhirnya kita keluar dari zona nyaman itu.

Jadi tidak perlu tercengang jika seseorang kemudian bertindak anarkis. Jangan heran ketika seorang istri dengan santai memutilasi suaminya sendiri. Dan jangan kaget ketika Narko, kerabat jauh saya itu, dengan sebilah celurit menebas leher pamannya. Mungkin hama dan kemarau panjang saat itu sedang datang meluluh-lantahkan bulir-bulir kesabarannya. Karena kata orang depresi, kesabaran itu ada batasnya.

11 comments:

1nd1r4 said...

It's true to some extents that patience has limit, but it doesn't mean that it gives us a right to hurt someone. Memang sulit untuk forgive n forget, tapi sepanjang masih berpegang pada Agama, Insya Allah ga akan salah jalur... (Iin lagi 'lurus') :D

try said...

> indira : Saya juga gak membenarkan kalau ketidaksabaran menyebabkan perbuatan menyakiti secara fisik.tapi begitulah kenyataannya.Sebab setiap orang mungkin berbeda menyalurkan ketidaksabarannya.seperti yang kamu bilang,ini mungkin tentang kadar keimanan :D

mierz said...

memang kadar sabar seseorang itu berbeda-beda..
ada orang yang teramat sabar, ada pula orang yg seperti tokoh di tuliasan mas itu...
Sabar yang berbatas :)

try said...

> mierz : iya bener..btw, saya ini mbak loh,manis lagi hihihih :p

wi3nd said...

9elaaaapp euuyyy..jeun9....!!
pekaaat ban9eed heheh..

ibu bilan9 sabar ituh nda ada batasna,tapi watQ kesabaran ituh ada batasnya......
[se9itu ajah dech] hehe

novnov said...

Sabar emang ada batasnya.....

try said...

> wi3nd : gelap ya say? saya nyalain lampu yak? hihihih :P
> novnov : ya, memang ada batasnya..

Caroline Sutrisno said...

sabar itu subur... *jelas2 komen yang oot* :P

Lyla said...

memang kalo lagi gak sabar pengin ngerasa jengkel aja hehehe.. tetep sabar aja deh :)

try said...

> Caroline : sabar sodaranya subur ya? *lebih oot* hahah :P
> Lyla : bener mbak..yah tetap sabar aja lah ya :D

Yulis said...

Sabar berarti sabar, jika sudah menjurus kearah anarkis/pembunuhan, berarti ada penyakit psikologis. Naudzubilahiminzalik. Thanks