Kisah Wanita Lajang

Tahun ini, kalau masih diberi umur panjang, usia saya udah 31 tahun. Usia yang sangat matang, bukan? : D. Dan saya belum menikah, itu masalah pertama. Masalah kedua adalah ketika adik cowok pertama saya menikah. Berarti udah mendahului saya. Nah, sebentar lagi, adik cowok kedua saya bakal mendahului saya lagi! What the h**l !??
Kakak cewek saya di kota lain yang udah tau berita ini pernah nelpon, “What’s wrong with you sih, sis?”, kata dia. “Nothing wrong, kok”, kata saya. “Dari sayanya aja yang kalem, belum ketemu jodohnya kaleeeh…”.
Padahal saya salah apa coba? Saya ini kurang apa? (kurang ajar…hihihi…gak kok!). Sering kali pertanyaan itu muncul di benak saya. Belum lagi omong-omongan orang lain. Sebenarnya saya masih nyaman aja sih (gue sih asyik aje…selagi dia kagak nyenggol gue…waatchaaa!). Ortu juga biasa-biasa aja, karena buat mereka yang penting separuh dari anak-anaknya udah married dan udah menghasilkan cucu hehehe. Tapi pertanyaan dari beberapa tante yang cerewet dan orang-orang itu loh, yang bikin sebel. Apa gak ada prioritas lain di pikiran mereka? Yah, tau sendiri lah orang-orang tua kolot, yang dipikir cuma pesta dan pesta. Kayak orang India ajah! Akhirnya sekarang mau gak mau kepikir juga, terburu-buru, dan gelapan kalau menghadapi pertanyaan begitu.
Sebuah cerita yang (mungkin) membuat jelas semuanya, diawali dengan kedatangan tante saya, mama Hilda, dari luar kota (Buton). Entah apakah ini adalah faktor yang membuat saya sampai saat ini belum menikah. Percaya gak percaya juga sih. Tapi saya yakin di dunia ini memang mengandung sesuatu yang gaib. Ceritanya gini, setelah mendengar adik cowok kedua saya bakal married, Mama Hilda spontan teringat seorang ibu yang ngasih “kutukan” kepada saya kalau bakalan gak menikah seumur hidup. Udah gitu, kutukan si ibu itu melibatkan dukun. Hiiiiiihhh…ngeri kan? Si ibu yang gila ini tidak lain adalah ibu dari mantan pacar adik cowok pertama saya. Alkisah semua itu disebabkan setelah anak ceweknya, pacar adik saya dulu, punya masalah dengan adik saya. Emang tuh cewek aja yang reseh, gak tau diri, bawaannya suka marah, gak hargain orang lain, bla bla bla…aaahh, pokoknya tuh cewek gak bagus banget buat adik saya. Apalagi keluarganya yang udah ketahuan belangnya. Padahal adik saya tuh orangnya sabar, penurut, gak neko-neko, gak pernah nuntut macem-macem lah. Trus yang bikin saya marah banget, waktu tuh cewek dengan sengaja menikam paha kiri adik saya hanya dengan alasan cemburu yang gak jelas. Bayangin, lukanya sampai tujuh jahitan!. Ya wajar lah kalau saya marah, berani-beraninya memperlakukan begitu adik saya. Terjadilah konfrontasi waktu itu. Dengan kemarahan yang udah nyampe ke ubun-ubun, saya langsung nelpon ke ibunya. Saya minta kejelasan alasan anaknya bertindak anarkis ke adik saya, dan dengan mengatakan secara tegas saya akan menghubungi polisi kalau adik saya diganggu lagi. Yah, yang namanya lagi marah banget, apalagi kalau kelakukan anaknya udah tergolong kriminal, kata-kata kurang ajar pun keluar dari mulut saya. Menurut mama Hilda, mungkin hal itu yang membuat si ibu itu sakit hati.
Kembali ke soal kutukan tadi. Sebut saja ini adalah santet. Bukankah santet adalah kejahatan metafisik? Lucu juga sih waktu dengar mama Hilda ngomong gitu. Masa iya sih? Hari ginih??? Ke dukun santet??? “Mungkin loh, mungkin…hati orang siapa yang tau (dangdut mode on : D),” gitu kata mama Hilda. “Lagian, baru tau sendiri kan, keluarganya tuh kayak gimana, suka nyakitin orang, suka ngomongin orang yang gak bener, kurang iman, palagi ibunya itu loh, katanya sih emang suka ke dukun secara doi janda yang masih butuh pria, “ mama Hilda malah menggosip, hehehe…
Trus saya harus gimana dong??? Seandainya saya Harry Potter, gampang aja saya balikin kutukannya dengan kutukan Expelliarmus, atau minjem kutukan Sectumsempra-nya Severus Snape (atau sekalian belajar Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam, hihihi…). Tapi gak semudah itu, kan?
To be continued…

4 comments:

.:diah:. said...

iihh,, kak syereeeemmm..... smoga saja bukan guna guna dehh, :(

try said...

iya,itu cuma kerjaan orang "sakit" yang iseng :D

awi said...

jangan percaya ama hal-hal kayak githu non! Alloh yang punya kuasa, bukan manusia atau dukun, aku juga sama koq, masih lajang tapi nggak terlalu pusing dengan omongan orang. itu kan rahasia Nya, ya nggak

try said...

bener jeng! (senang ada temennya hehehe...) kita serahin aja semua kepada Allah...