Kisah Wanita Lajang (2)

“Kalau begini kamu harus “dimandikan”, kata mama Hilda. “Hah??? maksudnya mandi kembang??? (dangdut lagi), begitu tanya saya. “Bukan…, tapi mandi yang bikin kamu Insya Allah lepas dari santet itu”, mama Hilda menjelaskan lagi panjang lebar. Akhirnya saya menurut. Biarlah, gak apa-apa menyenangkan orang tua. Mama juga setuju aja. “Coba aja, yang penting kamu yakin”, gitu kata mama. Jujur, saya sampai malu dan gak enak hati. Gak enak sama Ortu, apalagi sama diri sendiri. Rasanya ingin menangis Cina.
Beberapa hari kemudian, mama Hilda menghubungi saya lewat handphone. Ternyata dia udah merekomendasikan seorang ibu yang konon bisa menyembuhkan penyakit-penyakit “tak terlihat” pada orang (sebutnya “orang pintar” gitu deh). Dyyuuuhhh…kasian bener hambamu ini, ya Allah. Seumur-umur baru kali ini saya berhubungan dengan hal kayak gini. Udah gitu dimandiinnya harus sebelum magrib lagi. Hiiks! Saya kan jarang banget mandi sore. Kebayang deh, pasti bakal kedinginan.
Akhirnya harinya udah ditentukan. Masih terpikir lagi, masak iya sih saya disantet? Rasanya saya selama ini baik-baik aja (Ratu mode on : D). Alhamdulillah ibadah lancar, walaupun gak bisa bohong juga kalo ‘Ihdinashiratal mustaqim’ fifty-fifty dengan ‘Mina syaitoniradjim’ hehehe…Alhamdulillah masih diberi kesehatan, rejeki juga gak pernah kurang, hati adem ayem, kecuali kalo emang si ibu yang ngasih kutukan itu nembaknya ke soal jodoh. Kalo yang itu sih, jujur gak bisa dipungkiri. Buktinya sampai sekarang belum married : D.
Trus saya ngebayangin si orang pintar itu. Orangnya seperti apa ya? Apa penampilannya kayak Ki Joko Bodo? atau pake anting gede dan rantai yang ditumpuk-tumpuk? hihihi…
Minggu sore mama Hilda dan ibu ‘orang pintar’ itu (susah banget sih ngomongnya) datang. Namanya ibu Rabiah. Tampang dan penampilannya jauh banget dari bayangan saya tentang ‘orang pintar’ yang punya ilmu dan bisa nyembuhin orang. Ibu R ini malah pake jilbab, kulitnya hitam manis, suka senyum dan orangnya bersahaja. Ternyata ibu R ini udah tau akar masalah yang kejadiannya 3 tahun yang lalu itu. Setelah ngomong dan sedikit curhat di dalam kamar, kita pun memulai ritualnya.
Ibu R juga banyak ngasih petuah. “Nak, gak usah takut dengan ancaman kek gitu. Kamu harus buktikan! Buktikan kalo kamu bisa married! Jodoh, rejeki, dan kematian tuh Allah yang ngatur! Bukan dukun!”.
Iya, bener! Saya gak perlu takut dengan santet itu. Saya harus buktikan saya akan menikah. Mungkin selama ini saya aja yang kurang membuka diri dengan pria (dooohhh…; D). Kalo kata teman dekat saya, cowok-cowok tuh segan mau dekat dengan saya. Alasannya macem-macam, karena alasan keluarga lah, belum mapan lah, sampai title High Quality Jomblo yang pantas saya sandang (hueekss!…*sambil nyari-nyari kantong plastik ; D). Padahal saya tau kok kalo banyak teman pria yang gak malu-malu nunjukin rasa suka, saya aja yang belum peduli (cuihh! pede banget…hehehe). Baiklah, semua ini saya ambil hikmahnya aja. Gak ada gunanya memikirkan hal-hal negatif. Saya gak perlu balik sakit hati dengan orang-orang yang udah nyakitin saya, gak ada manfaatnya, hanya akan mengacaukan energi-energi positif yang sudah membaur dalam tubuh hingga ke pikiran subconscious saya. Dengan memohon ridho-Mu ya Allah…saya ikhlaskan semua kejadian dalam hidupku…saya buka lebih lebar pintu jodoh dan rejeki…saya izinkan semua yang saya inginkan untuk hadir dalam hidupku dengan mudah dan menyenangkan…saya sudah lelah…saya capek…rasanya saya ingin tidur saat ini……

5 comments:

.:diah:. said...

jadi gmana mi kak stlah dimandi?? smoga benar yaa tidak ada santet diantara dy dan kak kk,, hehehhh :D
kk,, bangun mi, jangan trlalu lama tidur, nanti ndak liat jodohnya :p

Anonymous said...

hmmm... membaca kisah perjalanan hidupmu mengingatkan saya akan kisah-kisah "Rahasia Ilahi" yang berjudul "susah dapat jodoh" xixixixi..... becanda ji boss, be Strong Sis... I know u can handle almost everything...

try said...

> diah : setelah dimandikan, saya merasa segar hihihi (soalnya jarang mandi sore :D). iya nih say, kek saatnya harus bangun dan "membuka mata" lebih lebar supaya sang pangeran bisa terlihat ;D.
> ano : rahasia Ilahi? xixixi...yang penting bukan "susah dapat jodoh dan mati dirubung belatung" :D. thanks bro!

Samsurijal said...

Belum bangun yah? soalnya ceritanya gak disambung lagi. Lanjutkan yah,,, nanti aku mampir lagi.

Novee said...

hahahaaa hihihiii huhuhuuu..
ga tau deh harus koment apah, secara kitah inih sama2h jomblowati..

duh, gimana yah.. gatau knp merit bukan prioritas dlm hidup sayah, slalu terlupa dalam untaian do'a2 sayah & yg lebih parah lg.. slalu terpikir berdua malah bakalan bikin susah hidup sayah..

wakakakkk.. gatau ah, gatau deh..!
sayah begitu enjoy saat inih..
walo kemaren ituh sempet jatoh cinta berat dg seseorang ampe rasanya bagaikan menangis berdarah2 *wih, lebay bgt seh gw!* tp stlh lewat masa2 ituh ya enjoy lagih sayah.. dasar emang tambeng niy.. heheee