Mabok lagiiiii…akh!

Saya mau cerita pengalaman dua minggu yang lalu sewaktu saya dinas keluar kota. Sebelumnya saya kasih tau deh, kalo ini adalah cerita yang menjijikan. Kalo mau tetep baca ya silahkeun, kalo gak mau ya gak apa-apa heheh...paling gak saya bisa membacanya suatu saat nanti.
Ini pengalaman pahit. Sepahit kalau kamu pernah muntah. Iyah, muntah, yang kamu keluarkan dari mulut itu kalau kamu pernah merasa mabuk.
Saya ini orang yang gampang mabuk kalau sedang melakukan perjalanan jauh. Dan anehnya, cuma kalau naik mobil aja. Naik kereta, kapal laut dan pesawat udara gak mabuk dong. Apa karena jalannya lurus aja yah? hihih..duh, malu-maluin deh kalau naik pesawat sampe mabuk. Bakal ketahuan kampungannya hahahah...:))
Dulu, waktu jaman kuliah, kalo mudik lebaran, saya dan temen-temen udah biasa juga naik bus atau travel PP Jogja-Surabaya. Berhubung waktu itu belum ada pesawat yang langsung ke Jogja. Atau kalau mau naik kapal Pelni. Mau gak mau, ya harus ke Surabaya dulu, yang ditempuh selama 6 jam dari Jogja. Dan saya pasti minum yang namanya antimo itu. Kadang saya kesal ditakdirkan jadi orang yang gampang mabuk. Kalau mabuk cinta sih mau aja, lah ini selalu mabuk darat. Kadang suka iri deh sama temen yang enteng aja dalam perjalanan alias gak ngerasain mabuk sama sekali.
Dan biasanya juga, untuk menghilangkan sugesti supaya gak mabuk, saya menghindari hal-hal yang bisa memicu untuk muntah, seperti asap rokok, bau solar atau angin yang berlebihan. Ugh! tuh kan, betapa gak enaknya jadi orang yang gampang mabuk. Harus menghindari ini itu. Atau terpaksa harus menutup hidung kalau mencium bau-bauan itu.
Teman saya yang seorang dokter pernah kasih saran. Katanya kalau mau supaya gak muntah, harus makan yang banyak sebelum melakukan perjalanan. Alasannya karena makanan yang mengisi lambung gak akan berguncang kalau lambung itu terisi penuh. Yang bener? percaya gak percaya sih.
Dan ceritanya, dua minggu yang lalu, saya dan 5 orang teman kantor ditugaskan keluar kota selama 6 hari. Sedangkan bos saya menyusul setelah hari ke-4 kami di sana. Perjalanan pergi gak ada masalah. Selain karena udah minum tolak angin wes ewes bablas angine, saya udah mewanti-wanti si sopir kantor, pokoknya gak boleh merokok selama perjalanan.
Oh ya, asal tau aja, 2 tahun belakangan ini saya udah mengganti antimo dengan jamu tolak angin atau antangin. Yah, karena jaman dulu kan belum ada obat mabuk yang dari jamu-jamuan. Selain karena saya sekarang merasa jamu lebih aman daripada obat, saya sebenarnya udah eneg minum antimo kalau mau naik mobil untuk perjalanan jauh.
Nah, perjalanan pulang dari luar kota itu yang sebenarnya bikin menyiksa. Emang saya udah merasa bakal ada yang gak beres. Badan rasanya udah gak enak, capek, rasanya masuk angin juga. Ditambah lagi saya semobil dengan bos yang mau gak mau harus sedikit jaim dan gak bisa ketawa ngakak-ngakak hahah...
Sebelum pulang kita mampir makan malam. Kesempatan nih, untuk membuktikan kata temen yang dokter itu. Udah deh, bener-bener makan banyak dengan kalapnya. Ayam goreng versi besar saya sikat habis hihihh...trus minum tolak angin dan berharap semoga perjalanan ini gak bikin mabuk.
30 menit setelah meninggalkan kota itu saya merasa masih baik-baik aja.
Bos (yang udah tau saya mabuk darat) : Gimana, gak pa-pa kan?
Saya : gak pa-pa, pak.
15 menit kemudian, saya udah keringat dingin. AC mobil adem, tapi saya udah keringatan.
Teman (yang udah berbaik hati menyediakan kantong plastik) : Try, ini kantong plastiknya. Siapa tau kamu muntah.
Saya : Makasih ya.
20 menit setelahnya. Masih dalam perjalanan di tengah hutan tropis Sulawesi. Gelap, dingin, angin kencang, dan suara burung hantu (atau hantu?) bersahut-sahutan meneriakkan malam yang pekat...*holoh!* kekekekekhh...:D
Saya : Di, berentiin mobilnya dulu. Udah rasa mabok nih.
Adi (sopir) : Okeh!
Saya : Gak jadi, Di. Yuk, lanjut lagi.
Gak tau menit keberapa, selanjutnya......
Uwek! Uwek! Uwek! Uwek! :-&
Keluarlah semua isi lambung saya itu. Wah...,dibuang sayang yah! *pletaaakk!!* hahahahah...:))
Moral of the story :
Jangan terlalu percaya dengan dokter..heheeh..gak kok, saran saya nih, jangan terlalu maruk kalau makan sebelum melakukan perjalanan jauh. Secukupnya aja. Minum tolak angin atau obat anti mabuk kalau kamu seorang pemabuk sejati seperti saya hahahah...dan yang paling penting, jaga kondisi badan tetap fit ;).

12 comments:

novnov said...

yeyyy kirain mabok miras taunya!!! hahaha, jadi inget si aas mantan pembokatku..pemabuk kelas berat, suatu hari saya dan kel jalan ke jkt lewat darat, dan sepanjang perjalanan yg memakan waktu 20 jam lebih si Aas muntah nggak brenti2 sampe kita takut dia dehidrasi hahahaha....biasanya dia makan singkong mentah sebelum naik mobil mbak...

1nd1r4 said...

hehehe...gw juga dlu ratu mabok say. Trus ama mama ditempelin salonpas udelnya....dan ga mabok. Coba deh...semoga manjur :)

wi3nd said...

hadoochhh.....jeun9..
laen kalee klu mu melakukan perjalanan,jan9an maem banyak banyak,kan sayan9 dikeluarin la9ih ..:P heheheh..

@dhe said...

hahahahahaaa..........
apa yang ko keluarkan try? bukan tawanggole jie toh....hahahahaha

benar tuh kata 1nd1r4, itu tips mujarab dan terbukti ampuh mengatasi keluhan penyakit kulit, weks..kenapa ke penyakit kulit? maksudku mabook huehuehue....

supalazy said...

sepertinya, nasihat si dokter itu bakalan manjur buat daku... ahahaha
(gembul mode: ON)

try said...

> novnov : jadi harus makan singkong mentah nih? bwhahahaha...ntar bukan muntah2 dong, tapi buang2 gas alias ntuuuuuttt...hahahahahahah...
> indira : manjur gak ya? yo wis, ntar nyoba deh..tapi kalo masih mabok kamu tanggung ya in! *tanggung bersihin* hihihih.. :P
> wi3nd : iya ya jeung..sayang yah..padahal kan apa2 sekarang mahal, sembako mahal, makanan mahal, ayam goreng juga mahal hihihihihh...
> adhe : bwahahahah..bukan tawanggole dhe, syukur juga bukan sinonggi hehehh..bliin salonpas dong dhe! :P
> supalazy : yeeh..kalo makanan aja...cepetnya..hehehh..:D

Caroline Sutrisno said...

wah, baru tau klo dirimyu ternyata pemabok kelas berat ya, try...
hahahaha...

KAQIE SPORTS said...

tetep funky......

tanahjogja said...

memang sulawesi jalannya parah bgt ya???gak spt dijawa

ory&tantri said...

kalau gue sih pake minyak kayu putih di olesin keperut.tapi sekarang tetep kambuh gmana nih

ory&tantri said...

kalau gue sih pake minyak kayu putih di olesin keperut.tapi sekarang tetep kambuh gmana nih

Joe Arsitek said...

Numpang Koment, Aku ada tips nih untuk mengatasi muntah :
- Ambil Kotoran kambing bungkus, tempelkan dibawah pusar, trus baca mantranya, : "AKUKI PE'UA KENO PE'UA OWEMBE", That's All.
Met mencoba, percaya gak percaya sih...!!!