One Bad Day

Kemarin dapet lagi oleh-oleh kacang goreng dari Denpasar. Uenaaak buanget loh. Ada rasa manis-manis gitu deh. Tapi waktu lagi enak-enaknya ngunyah kacang, tiba-tiba…krek! (apa tuh!:-O). Ternyata gigi geraham kanan saya yang ada tambalannya pecah sodara-sodara! Uggh, gak enak bangeeeettt!!! #-o Soalnya kerasa ada sesuatu yang tajam nusuk-nusuk hati eh, lidah. Asli! Mulut ini rasanya gak nyaman. Dan akhirnya saya pun yang biasanya pendiam tapi ngomongnya lantang, akhirnya makin pendiam dan susah kalo ngomong :-L
Padahal siangnya saya mo bikin SIM C biar bisa jalan-jalan keliling pake motor. Wadyuh gimana dong, pikir saya. Soalnya saya kan pingin poto di SIMnya agak ceria gitu seperti bule-bule kalo dipoto *ndeso :D. Yo wis, akhirnya pas dipoto, senyum-senyum dikit tapi nahan gigi yang nusuk-nusuk itu.
Dan lebih terasa gak enaknya waktu makan siang. Walopun udah dapat nasi kotak yang enak dan gratis, rasanya jadi hambar hiks…udah gitu cabenya kemakan lagi huuuaaaaahhh :(( lengkaplah penderitaanku kemarin ituh.
Gak bisa! Gak bisa dibiarkan ini!, pikir saya geram dan penuh amarah (hiperbola dikit kekekeh..). Setelah mengingat dan menimbang, akhirnya saya memutuskan, saya yang parno kalo ke dokter gigi, mau gak mau harus ke dokter gigi malam itu juga. Niatnya sih, supaya giginya bisa dikerjain lebih awal, pergi lah saya ngambil nomor ke tempat praktek dokternya. Udah gitu, ternyata eh ternyata, sekarang gak pake ngambil nomor lagi, tapi harus telpon asisten dokternya dulu untuk janjian. What??? Padahal tahun lalu gak gitu loh. Lagian si dokter itu, Drg.Gunawan, kan temannya mamaku di Puskesmas. Jadi udah kek dokter keluarga gitu deh (dooohhh…kayak di kerajaan-kerajaan ajah ;))). Maksud saya, dokter keluarga tuh, di keluarga saya kalo ada masalah dengan gigi, seringnya pasti ke dokter Gun itu. Dokternya juga lucu sih. Jadi kita gak takut kalo giginya dipretelin.

Lanjut…
Nah, telponlah saya ke asistennya. Ternyata…gubraaakkk!!! Saya dapat nomor 6, tapi hari selasa minggu depan! Tiidaaaaaakkkkkk!!!! :-O
“Hah, gak ada malam ini, mbak?”, tanya saya. Ugh, siyalnya.
“Gak ada, mbak”, kata si embek eh, si embak di seberang sana.
“Besok malam?”
“Gak ada, mbak”
“Trus besok malamnya lagi?”
“Full, mbak”
“Besok malamnya lagi?”
“Gak ada, mbak. Udah full!”, jawab mbak itu, keknya udah kesal juga kedengarannya.
“Ya udah deh, saya daftar” jawab saya udah lemas.
Tambah lengkap penderitaanku lagi. Ya Alloh, tolonglah hamba-Mu yang cantik ini... *: Tiba-tiba…*-:)bodohnya saya ini, kan dekat kantor saya ada Apotek. Ada dokter giginya. Namanya Drg.Yunni Matulatan. Dokter langganan pegawe-pegawe disini. Nanya teman, katanya bagus sih. Ya udah, ke sana lah saya. Dan Alhamdulillah dapat nomor 8. Gak pa-pa deh, daripada harus nunggu minggu depan. Waktu ngambil nomernya ketemu mbak asistennya yang pake baju putih-putih *kirain suster ngesot ;))
“Mba, aya datang dam belapa?” tanya saya udah gak benar omongannya.
“Jam 6 ya”
“Ok, mba”
Tengyu mbak..tengkyu…mbak manis deh…^:)^ Kau cantik hari ini….*lobow mode on

Trussssss…
Jam 6 teng malam saya udah di tempat praktek dokternya. Duduk manis. Cihuy, gak ada orang, jadi bisa duluan nih, pikir saya. Tapi…jam 7, ada anak kecil sama ibunya masuk ke ruang praktek dokter. Jam 8, ada cowok yang masuk. Jam 8.40 ada bapak-bapak yg masuk lagi. Jam 9.30 ada 2 cewek abg yang masuk lagiiii…dan akhirnya saya masuk jam 10! Huh, mbaknya boong…X(

“Amalgamnya sih masih bagus. Tapi gigi yang pecah ini udah gak mampu menopang amalgamnya. Gimana, saya kasih kamu pilihan, mo di tambal laser atau dicabut”, kata bu dokter yang mirip boneka Puca-puca. Amalgam itu campuran merkuri dan bubuk perak. Biasa dipake buat nambal gigi bagian dalam dan warnanya perak. Kalo tambal laser pake komposit yang warnanya sama dengan gigi.
“Saya mo di tambal laser aja, dok. Cabut? No way! Lagian gigi saya kan gak sakit ato nyeri” jawab saya.
Dan gigi saya dipretelin, sodara-sodara. Empat puluh lima menit saya harus membuka mulut. Jadinya bibir yang mungil, tipis, dan imut ini *:P harus rela terbuka lebar seperti ular yang mo nelan mangsanya.
Tapi akhirnya lega. Rasanya di dalam mulut juga udah enakan. Cuma rahang saya aja yang masih pegel.
Pelajaran pertama tentang gigi, jangan makan batu, besi, beton dan baja…kikikikikh…;)) bukan gitu kok, tapi jangan makan makanan yang keras-keras, apalagi kalo usia semakin senja :D
Kedua, seimbangkan fungsi mengunyah pada kedua geraham. Jangan yang kanan terus, ato yang kiri terus.
Ketiga, rajin minum CDR dan susu Kalsium Anlene *tolong saya dibayar yah, saya udah promosiin loh :))

4 comments:

Alim Mahdi said...

Mbak napa ya, Kuda itu jarang sakit gigih ya.... Gak nyambung ya? Hehehe

yeni said...

kenapa tidak ke dokter nining (promosi) khan praktek di depan unhalu lama..

try said...

>alim : karena kuda giginya besi semua, makanya ada zaman kuda gigit besi *gak nyambung juga kikikikkih..;p
>yeni : hehe..gak enak ah, ntar dikasih gratis *padahal maunya :P

1nd1r4 said...

Sakit gigi memang menyiksa...tambal laser bagus kok, tahan lama (pengalaman pribadi..hehehe)